Advertisements

Santa Susanna U Sur-im

Santa Susanna U Sur-im (Sumber: cbck.or.kr)

Susanna U (????-1846) adalah seorang putri dari sebuah keluarga bangsawan pagan di Yungju di Provinsi Kyonggi. Pada usia 15 tahun, dia menikah dengan seorang pria dari keluarga Katolik di Inch’on, dan kemudian dia menjadi Katolik. Read the rest of this entry

Advertisements

Santo Laurensius Han I-hyong

Santo Laurensius Han I-hyong (Sumber: cbck.or.kr)

Laurensius Han I-hyong (????-1846) lahir di sebuah keluarga bangsawan di Doksan di Provinsi Ch’ungch’ong. Dia memiliki karakter yang kuat dan semangat pengorbanan diri. Dia belajar katekismus ketika dia berusia 14 tahun. Beberapa minggu kemudian, Laurensius menjadi seorang Katolik yang taat. Dia menghabiskan waktu berjam-jam di depan salib sambil merenung dan menyesali dosa-dosa masa lalunya. Setiap hari Minggu dan hari-hari raya wajib dia pergi ke kapel misi sejauh empat kilometer untuk berdoa, walaupun cuaca buruk sekalipun. Selama Masa Prapaskah dia berpuasa setiap hari. Ketika dia berusia 21 tahun, dia menikah dengan seorang wanita Katolik dan tinggal di sebuah desa terpencil di dekat Yangji. Read the rest of this entry

Santo Petrus Nam Kyong-mun

Santo Petrus Nam Kyong-mun (Sumber: cbck.or.kr)

Petrus Nam Kyong-mun (1796-1846) lahir di Seoul pada tahun 1796. Ketika dia masih muda, dia adalah seorang tentara, dan kemudian dia bekerja sebagai penjual kerang asin. Petrus menikah dengan Barbara Ho ketika dia berusia 22 tahun. Dia dipertobatkan oleh Petrus Pak dan dibaptis. Read the rest of this entry

Santo Karolus Hyon Song-mun

Santo Karolus Hyon Song-mun (Sumber: cbck.or.kr)

Karolus Hyon Song-mun (1799-1846) dipenggal tiga hari setelah eksekusi Pastor Andreas Kim. Karolus adalah salah seorang yang memperkenalkan Uskup Imbert ke Korea dan membantu Pastor Chastan berkeliling dalam berbagai kunjungan misi. Read the rest of this entry

Santo Antonius Kim Song-u

Santo Antonius Kim Song-u (Sumber: cbck.or.kr)

Antonius Kim Song-u (1794-1841) lahir pada tahun 1794 dan tinggal di Kusan di Provinsi Kyonggi. Dia seorang yang jujur dan murah hati dan juga dikenal karena dia kaya. Berdasarkan seorang saksi, Antonius adalah seorang yang berkepribadian yang hangat dan murah hati dan dia dihormati orang-orang bahkan oleh orang-orang non-Katolik. Cucu buyutnya, seperti kakeknya, yang kemudian sangat dihormati di kampung halaman mereka. Read the rest of this entry

Santa Barbara Choe Yong-i

Santa Barbara Choe Yong-i (Sumber: cbck.or.kr)

Barbara Choe Yong-i (1819-1840) adalah putri dari Magdalena Son So-byog, salah satu dari 103 Santo-santa Martir. Barbara seorang yang sangat taat sejak dia masih gadis muda. Ketika kedua orang tuanya berusaha merancang perkawinannya, dia berkata pasangan yang dia inginkan adalah seorang Katolik yang sangat taat. Dia berkata bahwa dia tidak terlalu peduli pada suami yang bangsawan ataupun kaya. Sehingga dia menikah dengan pria yang jauh lebih tua yaitu dengan Karolus Cho yang berusia 44 tahun. Pada saat itu Barbara berusia 20 tahun. Pada tahun berikutnya, dia melahirkan seorang putra. Pasangan itu saling menguatkan dalam kebajikan dan menjalankan agama mereka dengan setia. Read the rest of this entry

Santo Yohanes Yi Mun-u

Santo Yohanes Yi Mun-u (Sumber: cbck.or.kr)

Yohanes Yi Mun-u (1810-1840) lahir di Ichon di Provinsi Kyonggi di sebuah keluarga bangsawan Katolik. Ketika dia berusia lima tahun, kedua orang tuanya meninggal. Seorang wanita Katolik yang sangat saleh mengadopsi dia dan membawa dia ke Seoul. Yohanes tidak ingin menikah, namun ibu angkatnya bersikeras supaya dia menikah. Setelah istri dan kedua anak Yohanes meninggal, dia menjalani kehidupan seorang diri dan membaktikan dirinya untuk kegiatan amal dan membantu para misionaris dan umat Katolik. Yohanes menemani Pastor Maubant dalam kunjungan-kunjungan misinya. Selama penganiayaan tahun 1839, Yohanes mengumpulkan barang-barang untuk membantu umat Katolik yang dipenjarakan. Dia mempertaruhkan nyawanya untuk menjaga para misionaris tetap tersembunyi di pegunungan dan memberitahu mereka tentang apa yang sedang terjadi. Dia juga mempertaruhkan nyawanya untuk memakamkan jenazah Uskup Imbert, Pastor Maubant dan Pastor Chastan. Kemudian dia merencanakan untuk melarikan diri ke daerah terpencil. Read the rest of this entry

Santo Paulus Hong Yong-ju

Santo Paulus Hong Yong-ju (Sumber: cbck.or.kr)

Petrus Hong Pyong-ju dan Paulus Hong Yong-ju (1801-1840) adalah kakak beradik. Mereka cucu dari Hong Nang-min yang menjadi martir pada tahun 1801 dan juga keponakan dari Protasius Hong yang menjadi martir pada tahun 1839. Mereka adalah keturunan dari keluarga terpandang dan tinggal di Sosan. Mereka mewarisi imannya dari orang tuanya yang memperbolehkan mereka untuk menjunjung tinggi agama Katolik serta berkontribusi besar untuk Gereja Katolik di Korea. Read the rest of this entry

Perkiraan Usia St. Yusuf ketika Tuhan Yesus Lahir

oleh Philip Kosloski

St. Yusuf oleh Roland Klose (Sumber: flickr.com)

Apakah dia seorang duda tua atau pemuda gagah?

Kita tidak banyak mendengar tentang St. Yusuf dalam Alkitab. Dia hanya digambarkan sebagai “suami Maria”, “tukang kayu”, dan seorang “yang tulus hatinya” dalam kisah Injil. Baik usia maupun kematiannya tidak pernah disebutkan dalam kitab suci. Read the rest of this entry

5 Kutipan Orang Kudus tentang Ekaristi dalam Semangat Natal Sejati

Misa Natal di Basilika St. Hyasintus di Chicago oleh Frank Malawski (Sumber: wikimedia.org / Replikasi: aleteia.org)

Oleh Philip Kosloski

Banyak orang kudus selama berabad-abad mengakui hubungan Ekaristi dengan kelahiran Yesus.

Natal pada dasarnya berfokus pada kelahiran Yesus dan misteri Inkarnasi, namun juga banyak hubungan indah dengan salah satu sakramen yang Yesus dirikan kemudian pada Perjamuan Malam Terakhir. Sakramen Ekaristi sering dihubungkan langsung dengan kelahiran Yesus, dan Misa sendiri dibandingkan dengan hari Natal. Read the rest of this entry

%d bloggers like this: