Advertisements

Beato Fransiskus Xaverius Hong Gyo-man

Beato Fransiskus Xaverius Hong Gyo-man (Sumber: koreanmartyrs.or.kr)

Beato Fransiskus Xaverius Hong Gyo-man (Sumber: koreanmartyrs.or.kr)

Profil Singkat

  • Tahun dan tempat Lahir: 1738, Seoul
  • Gender: Pria
  • Posisi/Status: Sarjana dari keluarga kelas bangsawan
  • Usia: 63 tahun
  • Tanggal Kemartiran: 8 April 1801
  • Tempat Kemartiran: Pintu Gerbang Kecil Barat, Seoul
  • Cara Kemartiran: Dipenggal

Fransiskus Xaverius Hong Gyo-man lahir di Seoul, kemudian dia pindah ke Ponceon, Gyeonggi-do. Keluarganya melayani istana selama beberapa generasi sebagai pejabat tinggi. Ketika dia masih muda, dia belajar dengan rajin bersama dengan kakak laki-lakinya, yang juga seorang pejabat tinggi, kemudian dia lulus ujian perdana pemerintah. Leo Hong In yang menjadi martir pada tahun 1801, adalah putranya. Karolus Jeong Cheol-sang yang menjadi martir pada Mei 1801, adalah menantunya.

Ketika Fransiskus Xaverius Hong pindah ke Poncheon, dia sering mengunjungi sepupunya Fransiskus Xaverius Kwon Il-sin, putra dari saudari ayahnya, yang tinggal di Yanggeun. Disanalah dia menjadi tahu tentang agama Katolik, tetapi dia tidak segera menerimanya. Kemudian dia mendengar dari putranya Leo Hong yang sudah Katolik, penjelasan yang lebih mendalam mengenai doktrin, kemudian dia menerima sepenuhnya. Menyadari bahwa agama Katolik adalah agama yang benar yang telah ia cari-cari, kemudian dia menjalankannya.

Ketika Pastor Yakobus Zhou Wen-mo datang ke Korea pada tahun 1794, Fransiskus Xaverius pergi untuk mengunjunginya. Dia menerima Sakramen Baptis dari Pastor Yakobus Zhou dan menghadiri Misa. Pada saat itulah dia menjauhkan dirinya dari kenalannya yang bukan Katolik, dan dia berkonsentrasi mempelajari doktrin Katolik dengan lebih dalam lagi, dengan menggunakan pengetahuannya. Dia mengundang  orang Katolik yang buta huruf ke rumahnya, dan mengajarinya. Dia membawa umat beriman yang sudah menyerah dari agamanya, untuk kembali ke Gereja. Dia menyambut semua orang yang mengunjunginya untuk mencari kebenaran dengan tangan terbuka. Itu semua berkat pengabdiannya yang penuh semangat, sehingga Injil menyebar ke seluruh Poncheon.

Ketika Penganiayaan Shinyu terjadi pada tahun 1801, Fransiskus Xaverius Hong menyembunyikan sebuah kotak berisikan buku-buku Katolik di rumahnya, buku-buku itu adalah kepunyaan Agustinus Jeong Yak-jong, seorang kerabat oleh karena perkawinan (besannya). Tetapi seorang umat beriman yang memindahkan buku-buku tersebut diketahui oleh polisi, dan akhirnya nama Fransiskus Xaverius Hong diketahui oleh penganiaya. Ketika dia mendengar kabar buruk tersebut, dia cepat-cepat melarikan diri bersama putranya. Namun, menyadari bahwa dia tidak dapat bersembunyi untuk waktu yang lama, dia pulang ke rumahnya dan tak lama kemudian dia ditangkap oleh polisi.

Pada tanggal 14 Februari, Fransiskus Xaverius Hong dibawa ke Mahkamah Agung untuk menjalani interogasi dan hukuman. Dia tidak menyerah dari berbagai ancaman, dan tidak mengelak untuk menjelaskan kepada para penganiaya bahwa ‘doktrin Katolik adalah kebenaran’. Bahkan, para penganiaya terkejut akan keberanian dan kepahlawanannya. Dia berkata kepada mereka:

“Tuhan adalah Bapa yang Mahabesar pemilik Surga dan bumi, bagaimana saya dapat mengabaikan untuk melayani dia? Dan bagaimana saya dapat katakan bahwa agama Katolik yang menyembah Tuhan “Bapa Kami yang Mahabesar”, adalah agama yang jahat? Ini adalah kebenarannya di kolong langit, sehingga kita tidak dapat berkata bahwa Yesus Kristus itu jahat.”

Setelah pernyataan imannya, mereka terus menerus mencoba memaksa Fransiskus Xaverius Hong untuk menyangkal Tuhan, namun dia tetap kokoh dalam imannya. Penganiaya menyadari bahwa mereka tak dapat mengubah pikirannya, mengumumkan bahwa dia dijatuhi hukuman mati. Dia bersama Agustinus Jeong dan Lukas Hong Nak-min, dibawa keluar Pintu Gerbang Kecil Barat di Seoul, dipenggal dan meninggal sebagai martir. Pada saat itu tanggal 8 April 1801 (26 Februari pada penanggalan Lunar), dan dia berusia 63 tahun.

Sumber: koreanmartyrs.or.kr

Advertisements

Posted on November 3, 2014, in Orang Kudus and tagged , , . Bookmark the permalink. 3 Comments.

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: