Advertisements

Beato Andreas Seo Seok-bong

Beato Andreas Seo Seok-­bong (Sumber: koreanmartyrs.or.kr)

Beato Andreas Seo Seok-­bong (Sumber: koreanmartyrs.or.kr)

Profil Singkat

  • Tahun lahir: Tidak diketahui
  • Tempat Lahir: Tidak diketahui
  • Gender: Pria
  • Posisi/Status: Umat awam
  • Usia: Tidak diketahui
  • Tanggal Kemartiran: Sebelum 21 Oktober 1816 (Penanggalan Lunar)
  • Tempat Kemartiran: Daegu, Gyeongsang-do
  • Cara Kemartiran: Meninggal dalam tahanan

Andreas Seo Seok-bong adalah suami dari Barbara Ku Seong-yeol yang menjadi martir pada tahun 1816 di Daegu. Dia juga adalah ayah mertua dari Fransiskus Choe Bong-han yang menjadi meninggal di penjara Daegu pada tahun 1815. Kemudian, diantara umat Katolik dia diketahui sebagai kakek dari pihak ibu dari Pak dari Songol (sekarang, Dongcheon-ri, Suji-eup, Yongin-si, Gyeonggi-do). Tempat kelahiran, tanggal kelahiran dan tanggal dia menjadi Katolik, semuanya tidak diketahui.

Andreas Seo menikah dengan seorang janda bernama Barbara. Dia tinggal bersama anak perempuannya dan menantunya Fransiskus di Desa Kristen Noraesan di Cheongsong, Gyeongsang-do (sekarang, Norae 2-dong, Andeok-myeon, Cheongsong-gun, Gyeongbuk) bersama umat Katolik lainnya. Pada Minggu Paskah tahun 1815, dia ditangkap oleh polisi yang memasuki desa yang dibimbing oleh seorang agen rahasia, dan kemudian dia dibawa ke Gyeongju.

Di pangkalan militer di Gyeongju, kepala petugas menginterogasi dan menyiksa Andreas Seo supaya dia dipaksa meninggalkan agama Katolik. Dia tidak pernah menyerah. Kepala petugas Gyengju memerintahkan agar dia dibawa ke Daegu bersama istri dan menantunya. Di Daegu dia disiksa berkali-kali dan menahan semuanya dengan imannya yang besar kepada Tuhan.

Andreas Seo Seok-bong dijatuhi hukuman mati bersama umat Katolik lainnya pada tanggal 18 November 1815 (18 Oktober pada penanggalan Lunar). Tubuhnya melemah dan kelelahan oleh karena hukuman, dia meninggal sebagai martir di dalam penjara ketika menunggu eksekusi. Surat hukuman dari Gubernur Daegu berbunyi sebagai berikut:

“Seo Seok-bong dan istrinya Ku Seong-yeol, mereka begitu dalam menjiwai agama Katolik, dan mereka tidak akan pernah menyesalinya.”

Sumber: koreanmartyrs.or.kr

Advertisements

Posted on March 22, 2015, in Orang Kudus and tagged , , . Bookmark the permalink. 2 Comments.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: